Saatnya Bali Butuh Dermaga Pesiar Internasional

Denpasar – Bali saat ini membutuhkan dermaga pesiar internasional untuk mempercepat kunjungan wisatawan ke Bali. Dermaga Pesiar internasional bisa menjadi alternatif akses ke Bali selain bandara.

Hal ini disampaikan salah satu tokoh pariwisata Bali Wayan Puspa Negara di Denpasar, Jumat (27/10). Menurutnya, sejauh ini kunjungan wisman ke Bali  dari data statistik  tahun 2016 bahwa 98,5% (4,85juta) wisman melalui jalur Bandara Ngurah Rai dan hanya 1,5%(75.303 jiwa)  melalui jalur laut (kapal pesiar).

“Padahal jika melihat potensi strategis Bali yang berada di antara Singapura dan Australia, sangat potensial sebagai destinasi kapal pesiar dunia,” ujarnya.

Bali telah dikenal oleh para traveler dunia. Demikian juga  berdasarkan info Cruise line International asociation, pergerakan kapal pesiar  mewah di Asia  dalam setahun  berjumlah 172 umumnya  transit di Singapore. 

Kemudian menuju Australia  melalui selat Bali & Selat Lombok.  Diproyeksi ada 2 juta  penumpang wisman kelas atas di kapal pesiar mewah tersebut. Namun saat ini  Bali  belum memiliki dermaga pesiar internasional yang sanggup disinggahi kapal pesiar mewah dengan penumpang sampai 5000 orang.

Baca Juga :  Kurangi Sampah Plastik, CCEP Indonesia Komitmen Mempersiapkan Fasilitas Daur Ulang Botol Plastik

Saat ini kapal pesiar dengan ukuran penumpang 1500 sapmai 2.500 telah juga datang berkala ke Bali setiap tahunnya. Dari 5 pelabuhan laut di Bali (Gilimanuk, Celukan Bawang, Tanah Ampo, PadangBai, Benoa) ternyata 3 pelabuhan selama ini telah sering dikunjungi oleh kapal pesiar mewah.

Dari 3 pelabuhan itu, Pelabuhan Benoa justru telah menjadi tempat pergerakan kapal pesiar lokal, Yacth & juga kapal pesiar mewah internasional  seperti Meratus dan lain-lain. Demikian juga Pelabuhan Celukanbawang sudah rutin mendapat kunjungan kapal pesiar mewah dengan kapasitas 2.500 penumpang seperti Silver Wishper, Encourage Ancor.

Pelabuhan Padangbai juga pernah dikunjungi oleh kapal pesiar Queen Elizabeth. Namun dari ke-3 pelabuhan itu jelas bahwa  Bali belum memiliki Pelabuhan Pesiar Internasional yang bisa disandari kapal pesiar mewah dengan penumpang 5000 orang ke atas karena infrastruktur yang masih terbatas.

Baca Juga :  Wadir Intel: Kaum Milenial Perlu Belajar Berpolitik dan Berlalu Lintas Santun

Oleh karena itu potensi  besar ini harus digenjot untuk menjadikan Bali memiliki aksesibilitas internasional selain Bandara Ngurah Rai. Hal ini akan dapat menjadi penguat jumlah kunjungan wisman berkelas ke Bali bahkah di saat kondisi post majeur atau bencana alam seperti status awas Gunung Agung.

Perlu menjaga kemungkinan terburuk, jika Gunung Agung erupsi dan Bandara Ngurah Rai ditutup dalam jangka waktu yang lama,  maka jalaur laut kapal pesiar mewah ini kelak amat menentukan kontinuitas kunjungan wisman ke Bali.

Oleh karena itu Bali seharusnya diarahkan menjadi pusat Pelabuhan Kapal Pesiar dengan membangun Pelabuhan Pesiar Internasional di Bali utara atau Celukanbawang, Bali timur di Tanah Ampo dan Bali selatan di Pelabuhan Benoa.

Baca Juga :  Dukung RUU Provinsi Bali, Gubernur Bali Imbau Masyarakat Bali Bersatu

Bahkan data cruise Line International menyebutkan tak kurang dari 74 kapal pesiar mewah akan berlabuh di Benoa tahun 2018 dengan oroyeksi jumlah penumpang   mencapai 91.325 orang.

Demikian juga Pelabuhan Celukanbawang sudah pula rutin dikunjungi kapal pesiar mewah. Hanya saja  infrastrukturnya belum sepenuhnya siap. Jadi peningkatan kunjungan wisman ke Bali melalui jalur laut harusnya sudah dipersiapkan  hingga Bali tidak sepi dari  wisman  ketika jalur udara mengalami masalah atau kelumpuhan.

“Pembangunan Pelabuhan Celukanbawang & Pelabuhan Benoa untuk Dermaga Cruise internasional harus segera diwujudkan dan hal ini telah pula mulai digerakkan sebagai mana info dari Pelindo III, dimana Pelabuhan Benoa tahun ini akan dibangun dermaga timur  sepanjang 340 meter yang mampu menampung kapal pesiar dengan jumlah penumpang 5.000 orang dan perluasan terminal penumpang internasionalnya,” ujarnya.

Sebarkan Berita ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here