Peningkatan Status STAHN Ke Institut, Perjuangan Gubernur Bali di Apresiasi

Gubernur Bali, Wayan Koster usai menandatangani prasasti STAHN Mpu Kuturan Singaraja yang dirangkai dengan Upacara Manusa Yadnya (Metatah) masal gratis pada, Minggu 9 Juli 2023.

DENPASAR, BERITADEWATA – Ketulusan Gubernur Bali, Wayan Koster dalam meningkatkan kualitas pendidikan di Bali salah satunya dengan memperjuangkan peningkatan status Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri (STAHN) Mpu Kuturan Singaraja disambut apresiasi oleh seluruh Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja, usai Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali ini menandatangani prasasti STAHN Mpu Kuturan Singaraja yang dirangkai dengan Upacara Manusa Yadnya (Metatah) masal gratis pada, Minggu 9 Juli 2023.

Penandatanganan prasasti STAHN Mpu Kuturan Singaraja yang dilaksanakan Gubernur Bali, Wayan Koster disaksikan langsung oleh PJ. Bupati Buleleng, Ketut Lihadnyana, Ketua DPRD Buleleng, Gede Supriatna, Sekda Buleleng, Gede Suyasa, dan Ketua STAHN Mpu Kuturan Singaraja, Dr. I Gede Suwindia.

Setelah sukses di Komisi X DPR RI membidangi pendidikan dari Fraksi PDI Perjuangan dalam memperjuangkan peningkatan status Akademi Pendidikan Guru Agama Hindu Negeri (APGAHN) Denpasar menjadi Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri (STAHN) Mpu Kuturan Singaraja, kini Gubernur Bali, Wayan Koster didoakan oleh seluruh Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja agar sukses kembali berjuang ke Pemerintah Pusat meningkatkan status STAHN Mpu Kuturan.

“Saya sangat berharap seluruh Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja memajukan Perguruan Tinggi ini dengan tertib dan disiplin sebagai wujud bhakti Kita dalam memuliakan beliau (Ida Bhatara Mpu Kuturan, red),” ujar Gubernur Bali.

Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja

“Karena STAHN ini sudah layak untuk menjadi Institut, hal itu didukung oleh sarana dan prasarana yang sangat memadai, jumlah mahasiswa yang sudah mencapai 4 ribu lebih, dan aktivitas pendidikannya juga sudah memenuhi syarat menjadi Institut Negeri,” jelas mantan Anggota Komisi X DPR RI membidangi pendidikan dari Fraksi PDI Perjuangan ini.

Murdaning Jagat Bali asal Desa Sembiran, Buleleng ini berpesan kepada seluruh Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja untuk berhati – hati mengelola Perguruan Tinggi dengan membawa nama beliau (Mpu Kuturan, red), karena saat ini STAHN sedang mengemban misi Ida Bhatara Mpu Kuturan yang sangat disucikan.

Peraturan Daerah Provinsi Bali tentang Desa Adat di Bali tidak gampang diperjuangkan, tetapi berkat restu dan tuntunan beliau (Ida Bhatara Mpu Kuturan, red) membuat jalan pembahasan Perda ini dilancarkan.

“Ini menunjukkan bhakti Kita kepada beliau yang mewariskan lembaga yang sangat mulia di Bali dalam menjaga adat istiadat, tradisi, seni budaya, dan kearifan lokal Bali. Oleh karena itu, sebagai generasi penerus Kita harus melakukan upaya pelestarian adat istiadat, tradisi, seni budaya, dan kearifan lokal Bali dengan penuh rasa tanggung jawab,” imbuhnya.

Untuk menjalankannya, seluruh Civitas Akademika STAHN Mpu Kuturan Singaraja Saya minta agar betul – betul mendedikasikan diri mengelola Perguruan Tinggi ini dengan baik, berkualitas, dan maju supaya bisa memberikan pelayanan pendidikan bernuansa keagamaan Hindu yang baik bagi masyarakat di

Diakhir sambutannya, Gubernur Bali, Wayan Koster mengapresiasi STAHN Mpu Kuturan Singaraja yang telah melakukan Tri Dharma Perguruan Tinggi salah satunya diwujudkan berupa kegiatan pengabdian kepada masyarakat dilaksanakan dalam Upacara Manusa Yadnya (Metatah) masal gratis.

“Ini kegiatan yang benar, memang sudah sewajibnya Perguruan Tinggi melakukan pengabdian untuk masyarakat yang manfaatnya dirasakan oleh masyarakat,” pungkas orang nomor satu di Pemerintah Provinsi Bali ini.

“Kehadiran Bapak Gubernur Bali sangat Kami nanti – nanti, karena STAHN ini ada, berkat sejarah perjuangan Bapak Wayan Koster. Kami melaporkan, sesuai arahan Bapak Gubernur Bali dalam melestarikan adat istiadat, tradisi, seni budaya dan kearifan lokal Bali, Kami di STAHN Mpu Kuturan Singaraja sudah melaksanakan pembangunan fisik terhadap Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri ini dengan menerapkan arsitektur Bali khas Bali Utara,” ujar Ketua STAHN Mpu Kuturan Singaraja, Dr. I Gede Suwindia.

“Kami juga melaporkan Upacara Manusa Yadnya (Metatah) masal yang dilaksanakan STAHN Mpu Kuturan Singaraja dipuput oleh Ida Pandita Mpu Nabe Dwija Witaraga Sanyasa dari Griya Taman Sari Kekeran, Desa Kekeran, Kecamatan Busungbiu, Buleleng,” tutupnya.

Sebarkan Berita ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here