BPJS Kesehatan Indonesia Teken MoU dengan Korea Selatan

BPJS Kesehatan Indonesia Teken MoU dengan Korea Selatan

Beritadewata.com, Denpasar – Badan Pelayanan Jaminan Kesehatan (BPJS) Indonesia melakukan kerja sama dengan National Health Insurance Service (NHIS) dari Korea Selatan. Kerja sama itu ditandatangani di Sanur Bali, Rabu (22/2). Kerja sama itu dilakukan dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan kepada peserta JKN-KlS. BPJS Kesehatan siap menjalin sinergi dengan National Health Insurance Service (NHIS) selaku lembaga pengelola jaminan sosial kesehatan di Korea Selatan.

Penandatanganan tersebut dilakukan oleh Fachmi ldris selaku Direktur Utama BPJS Kesehatan dengan Choon Sik Park selaku Director of Department of International Relation & Cooperation NHIS. Adapun ruang lingkup nota kesepahaman tersebut meliputi berbagi keahlian, informasi dan pengalaman di bidang asuransi sosial kesehatan, menyelenggarakan seminar bersama, konferensi, workshop, dan pertemuan tingkat profesional lainnya, melaksanakan penelitian bersama, konsultasi dan publikasi di bidang jaminan sosial, memfasilitas kunjungan timbal balik dan pertukaran pejabat, ahli, peneliti dan tenaga profesional lainnya, pendidikan dan pelatihan bagi para ahli dalam bidang asuransi sosial, serta kerja sama dalam bentuk lainnya yang disepakati bersama.

Baca Juga :  Yuk Intip Tips Rumasix Sulap Rumah Developer Jadi Rumah ala Scandinavian Minimalism!

“Ini adalah pertama kalinya BPJS Kesehatan bekerja sama dengan negara lain yang mengelola jaminan kesehatan sosial. Ada sejumlah persamaan antara BPJS Kesehatan dengan NHIS. Misalnya, sesuai dengan amanah undang-undang, peserta Jaminan Kesehatan Nasional Kartu lndonesia Sehat (JKN-KIS) bukan hanya penduduk Indonesia saja, melainkan juga mencakup Warga Negara Asing (WNA) yang tinggal di Indonesia paling singkat 6 (enam) bulan. Di Korea Selatan, NHIS juga menjamin biaya pelayanan kesehatan bagi WNA serta memberikan manfaat asuransi yang setara dengan warga Korea Selatan,” kata Fachmi.

Persamaan lainnya adalah NHIS berupaya mengedepankan upaya promotif preventif bagi pesertanya melalui pemeriksaan kesehatan untuk mencegah penyakit seperti hipertensi dan diabetes. Hal serupa juga telah dilakukan BPJS Kesehatan melalui skrining riwayat kesehatan untuk menekan jumlah penderita diabetes melitus, hipertensi, ginjal kronik, dan jantung koroner. Bahkan, baru-baru ini BPJS Kesehatan meluncurkan menu Mobile Screening pada aplikasi BPJS Kesehatan Mobile yang memudahkan peserta JKN-KIS mengecek potensi risiko kesehatannya tanpa harus mengunjungi fasilitas kesehatan dan mengisi formulir secara manual.

Baca Juga :  Trans Sarbagita Resmi Beroperasi Kembali di Bandara Ngurah Rai

Selain itu, NHIS juga menyediakan layanan kesehatan berupa deteksi dini kanker serviks, kanker payudara, kanker usus besar, kanker perut, dan kanker hati. Saat ini BPJS Kesehatan juga memiliki layanan deteksi dini kanker serviks melalui pemeriksaan IVA/Papsmear dan kanker payudara melalui pemeriksaan Clinical Breast Examination (CBE) di fasilitas kesehatan yang bermitra dengan BPJS Kesehatan.

“Dengan berbagai kesamaan kepentingan, tujuan dan misi antara BPJS Kesehatan dengan NHIS, ke depannya kami berharap kerja sama ini dapat membuka dan memperluas akses kerja sama dengan negara-negara lain yang memiliki komitmen serupa untuk meningkatkan derajat kesehatan penduduknya,“ tutup Fachmi.

Sebagai informasi, berdasarkan data dari Population Data CIA Wordl Fact Book (2016) dan Carrin G. and James C. (2005), Korea Selatan membutuhkan waktu 26 tahun untuk meng-cover 97,2% total penduduknya. Sementara itu, hanya dalam waktu 3 tahun, program JKN-KIS kini telah mengcover hampir 70% total penduduk Indonesia.

Sebarkan Berita ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here